Renungan 23 Maret 2018

J-P

Jika  saya  boleh  jujur,  saya  pribadi  adalah  manusia  biasa,  yang  ingin  hidup  sederhana.  Saya  ingin  berjuang  hanya  di  saat  diperlukan  atau  jika  itu  memang  merupakan  minat  pribadi  saya.  Saya  tidak  menginginkan  impian  yang  muluk-muluk,  tidak  ingin  menjadi  mewah,  namun  satu  keinginan  yang  pasti  adalah,   bahwa  sebagai  manusia  yang  masih  hidup,  keinginan  tulus  untuk  menjadi  manusia  yang  berguna  pasti  ada  di  hati  saya.  Sebab,  walaupun  setiap  manusia  memiliki  kepribadian  yang  berbeda-beda,  semuanya  pasti  menginginkan  ketenteraman  dan  ingin  menghindari  pertentangan  sosial  yang  tidak  perlu.  Saya  pribadi  juga  ingin  membantu  terwujudnya  ketenteraman  bersama  itu.  Pagi  hari  ini,  saya  mulai  tidur  pukul  02.00  W.I.B.  karena  alasan  membuat  makalah,  kemudian  pada  pukul  04.00  W.I.B.  setelah  tidur  dua  jam,  saya  bangun  untuk  bersama  teman-teman  sekamar  melaksanakan  kerja  bakti  subuh.  Adapun  kami  sekamar  berjumlah  tiga  orang,  alias  teman  sekamar  saya  berjumlah  dua  orang.  Yang  satu  mudah  dan  bisa  diajak  kerja  bakti  subuh,  namun  yang  satunya  memilih  untuk  tidak  ikut  kerja  bakti  subuh  supaya  tetap  tidur.  Padahal,  sudah  seharusnyalah  jika  adalah  tugas  kami  sekamar,  maka  kami bertiga  semuanya  harus  ikut  melaksanakan  kerja  bakti  bersama-sama.  Saya  sendiri  orangnya  easy-going  dan  memilih  untuk  memaklumi  saja  satu  orang  yang  tidak  kerja  ini.  Kami  berdua  akhirnya  melaksanakan  seluruh  tugas  kerja  bakti  subuh  sampai  selesai.  Singkat  cerita,  setelah  saya  selesai  kerja  bakti  subuh,  saya  lalu  mengucek  pakaian  yang  sudah  saya  rendam  semalaman,  kemudian  saya  mandi  untuk  mengikuti  brevir  dan  misa.  Setelah  misa,  kami  seasrama  sarapan.  Ketika  sarapan  ada  hal  yang  mengejutkan  bagi  saya  yakni  bahwa  ternyata  didalam  komunitas  sarapan  itu,  teman  sekamar  saya  yang  melaksanakan  kerja  bakti  subuh  tiba-tiba  menegur  teman  sekamar  saya  yang  tidak  melaksanakan  kerja  bakti  subuh.  Teguran  itu  muncul  karena  karena  teman  yang  tidak  mengikuti  kerja  bakti  juga  tidak  datang  misa  namun  datang  menghadiri  sarapan.  Yang  mana  sebetulnya  sudah  diumumkan  bahwa  jika  tidak  mengikuti  aturan  kerja  bakti  subuh  maka  tidak  perlu  diberi  jatah  makan  selama  satu  hari.  Teguran  itu  tentu  membuat  satu  komunitas  sarapan  terkejut,  dan  orang  yang  diusut  menjadi  down  secara  mental.  Akhirnya  teman  sekamar  tadi  yang  tidak  melaksanakan  kerja  bakti  subuh  pergi  meninggalkan  ruangan  dalam  keadaan  sakit  hati.  Tanggapan  saya  atas  peristiwa  pagi  hari  ini,  sejujurnya  sungguh  terbagi  menjadi  dua.  Sisi  pemikir  saya  memilih  untuk  membela  teman  saya  yang  menegur,  karena  telah  mengucapkan  informasi  yang  tegas  dan  menjunjung  tinggi  etika  ketertiban  di  asrama.  Namun,  sisi  perasa  saya  juga  kasihan  kepada  teman  yang  sakit  hati  itu.  Kemudian  jika  dibahas-bahas,  meminjam  psikologi  typologi  maka  kejadian  ini  bisa  dijelaskan  secara  ilmiah  klinis  bahwa,  teman  saya  yang  telah  melaksanakan  kerja  bakti  adalah  dari  tipe  Judging  yaitu  tipe  orang  yang  teliti,  mengikuti  setiap  aktivitas  sesuai  dengan  rencana  atau  kerangka,  dan  tidak  akan  mau  memilih  untuk  melanggar  peraturan  karena  membenci  masa  depan  yang  tidak  tertib.  Sementara  teman  yang  tidak  melaksanakan  kerja  bakti  subuh  adalah  berasal  dari  tipe  Percieving  yakni  orang  yang  selalu  mengikuti  keinginan  hati,  tidak  memiliki  struktur  terrencana,  senang  untuk  bebas  dan  fleksibel  sehingga  mudah  menerima  perubahan-perubahan  instan.  Saya  ingin  mengatakan  bahwa  semua  orang  memang  memiliki  kepribadiannya  masing-masing,  dan  dengan  cara  masing-masing  mengusahakan  ketenteraman,  namun  harus  selalu  diingat  supaya  senantiasa  berintrospeksi.  Tidak  hanya  mereka  berdua,  terkhusus  yang  lalai  saja  yang  berintrospeksi,  melainkan  semua  orang  juga  harus  introspeksi,  atau  minimal  berrefleksi.  Sebab  tidak  ada  manusia  yang  sempurna.  Saya  juga  bukan  manusia  sempurna.  Kemudian,  setelah  saya  selesai  sarapan,  saya  mulai  menjemur  pakaian  yang  sudah  selesai  saya  kucek,  sesuatu  yang  melelahkan  namun  memuaskan.  Oh  iya,  untuk  lebih  memahami  Judging  vs  Percieving,  silahkan  lihat  sendiri  gambar  di  atas.  Trima  kasih.  Lalu,  untuk  hubungannya  dengan  Injil,  adalah  bahwa  manusia  memang  akan  senantiasa  muncul  saat-saatnya  tidak  bisa  selaras,  sehingga  memang  perlu  senantiasa  introspeksi.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di renungan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s