Renungan 24 Maret 2018. Kabar Suka Cita. Roh Kudus layaknya Tabung Udara untuk Astronaut Ketika Berada di Luar Angkasa.

Tidak  terasa,  besok  adalah  hari  Minggu  Palma,  Minggu  Raya  Penghormatan  dan  Peringatan  atas  Kegemberiaan  Kita,  Yesus  Mengunjungi  Yerusalem.  Dari  kegembiraan  itu,  saya  kemudian  merujuk  menjadi  komtemplatif.  Kalau  dipikir-pikir,  bukankah  Yesus  selaku  Kristus,  adalah  kepala  Gereja;  adalah  sumber  iman  dan  kepercayaan  akan  adanya  keselamatan  bagi  kita.  Kemudian  maka  ada  Gereja,  dan  bukankah  Gereja  berarti   muncul  karena  adanya  Putra  dari  Roh  Kudus?  Maka  Gereja  juga  merupakan  buah  tangan  dari  Roh  Kudus.  Kemudian,  entah  kebetulan  atau  memang  benar  adalah  hasil  dari  mekanisme  misteri,  muncul  kesesuaian  bahwa  Roh  Kudus  mengemban  tugas  layaknya  wali  dan  Gereja  layaknya  anak  yang  diayomi  oleh  wali.  Roh  Kudus  seakan-akan,  atau  bisa  juga  memang  tepat,  menjadi  awal  dan  masa  sekarang  bagi  Gereja  serta  perkembangannya.  Hari  ini,  kita  Gereja  sejagat  merayakan  Kabar  Suka  Cita.  Tentu,  banyak  orang  melihat  kehadiran  Bunda  Maria  selaku  pemeran  utama  dan  bunda  Yesus  sebagai  fundamental  refleksi  untuk  Kabar  Suka  Cita.  Namun,  saya  ingin  Roh  Kudus  yang  sulit  saya  kenali  yang  menjadi  subyek  dalam  refleksi  saya  kali  ini.  Sebab,  Sama  halnya  dengan  Gereja  yang  satu  juga  lahir  dan  besar  karena  adanya  Kristus,  maka  itu  tidak  lepas  dari  campur  tangan  Roh  Kudus  yang  membesarkannya.  Walaupun  begitu,  mungkin  saya  sebagai  jiwa  ilmuwan  tidak  bisa  lepas  dari  pendasaran  ilmiah  argumentatif  untuk  menggapai  kompetensi  teologis.  Karena  itu,  saya  mengatakan  bahwa  saya  memang  sulit  mengenali  roh  kudus.  Pernyataan  saya  juga  sesuai  dengan  pemahaman  bersama  bahwa  kata  Roh  Kudus  (Holy  Spirit  dalam  bahasa  Inggris)  bukanlah  nama  melainkan  frasa  (istilah  yang  muncul  dari  gabungan  dua  kata  atau  lebih  yang  memiliki  arti  tunggal).  Menurut  Brumann,  2007,  kata  Spirit  berasal  dari  kata  Latin  Spiritus  yang  berarti  nafas.  Ada  juga   pendapat  bahwa  sebenarnya  dahulu  sekali,  kata  Spirit  adalah  kata  Ibrani  Rûach  yang  kemudian  melalui  Septuaginta  menjadi  kata  Latin  pneuma;  Kata  spirit  adalah  terjemahan  bahasa  Inggris  untuk  pneuma,  yang  bagaimanapun,  pneuma  juga  berarti  nafas  dalam  bahasa  Indonesia.  Meminjam  teologi  Islam  yang  anonim  dan  disampaikan  lisan  bagi  saya  pada  suatu  kesempatan  di  masa  lalu,  ahli  agama  Islam  juga  memandang  UDARA  sebagai  Ujud  Dari  A…  R…   Allah.  Artinya,  selama  kita  memiliki  udara  dalam  tubuh  kita  maka  kita  hidup,  dan  jika  tidak  maka  kita  mati  sebab  tidak  ada  udara/nafas  di  dalam  tubuh  kita.  Roh  Kudus  mungkin  memang  lembut  seperti  angin,  sehingga  bisa  selalu  dekat  dengan  kita  untuk  menopang  kita.  Maka  itu,  Hal  yang  ada  di  sekitar  kita,  bahkan  sebagaian  atau  seluruh  diri  kita  juga  adalah  berasal  dari  Roh  Kudus,  berarti  kita  adalah  milik  Roh  Kudus.  Kita  hendaknya  seperti  Maria  yang  selalu  taat  dan  tidak  banyak  berkomentar  tentang  ilmu  ini;  dan  seperti  orang  yang  hidup  tidak  pernah  melepaskan  diri  dari  lingkungan  dimanapun  dia  berada,  kita  juga  harus  menyerahkan  segenap  jiwa  raga  kita  untuk  Roh  Kudus.  Kemudian  sebagaimanapun  manusia  tidak  dapat  hidup  tanpa  udara,  yang  dapat  diilustrasikan  sebagai  astronaut  yang  selalu  membawa  tabung  udara  kemana-mana  ketika  berada  di  luar  angkasa,  kita  juga  hendaknya  selalu  menyertakan  Tuhan  dalam  setiap  tindak-tanduk  kita,  terlebih  untuk  hal-hal  yang  besar.  Sebagaimana  Maria  menerima  kabar  suka  cita  untuk  membagikan  kebahagiaan  bagi  semua  orang,  kita  juga  selaku  Gereja  diberi  kesempatan  untuk  hidup  menerima  dan  mewartakan  suka  cita  bagi  semua  orang.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di renungan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s